The Heritage

April 10, 2007

Tentang Premanisme

Filed under: culture,indonesia,social — rubyvir @ 4:00 pm

Seminggu ini saya lagi cuti di Bandung. Setelah sekian lama tinggal di negeri orang, baru di kesempatan ini saya teringat kembali kalau ada satu lagi karakter jelek yang dimiliki oleh banyak orang Indonesia selain korupsi, yaitu premanisme.

Yang saya maksud premanisme ini adalah karakter merasa diri lebih berkuasa daripada orang lain, orang lain harus tunduk atau mengalah pada saya, entah secara halus maupun dengan cara kekerasan, dan orang lain tak boleh menyinggung saya, kalau orang lain menyinggung saya maka orang itu harus diberi pelajaran supaya tahu siapa yang berkuasa di sini. Saya tidak terlalu ngerti sejarah tapi perkiraan saya karakteristik ini mulai tumbuh subur sejak Orde Baru berkuasa lebih dari empat puluh tahun yang lalu (maaf kalau salah….)

Pengalaman pertama yang mengingatkan saya akan hal ini adalah ketika saya mulai menginjak kembali jalanan kota Bandung. Hari Ahad 8 April yang lalu, saya baru saja mengantar keluarga belanja di Giant Pasteur. Waktu sedang melaju kencang di Jalan Junjunan, dari dalam sebuah jalan kecil di sebelah kiri depan ada sebuah mobil yang hendak memotong masuk ke jalan Junjunan. Karena mobil itu tidak menunjukkan tanda-tanda melambat apalagi berhenti saat hendak berbelok masuk dan saya sedang melaju kencang ke arah persimpangan dengan jalan kecil itu, tentu saja saya membunyikan klakson mobil untuk memberi peringatan. Seingat saya waktu mengambil SIM hampir dua puluh tahun yang lalu, aturannya pengendara yang sedang melaju di jalur utama memiliki prioritas, sedangkan pengendara yang mau memotong harus berhenti dulu tengok kiri kanan.

Si pengendara mobil segera berhenti tepat sebelum saya berlalu melintasinya. Sesudah itu saya tidak terlalu memikirkannya lagi sampai beberapa saat kemudian saya sadar kalau mobil di belakang saya terus-menerus membunyikan klaksonnya kepada saya. Saya sempat heran, apa salah saya, sampai saya memperhatikan mobil di belakang. Mobil Innova silver berpelat B yang dikendarai oleh seorang lelaki bertampang oriental. Nah, itu kan mobil yang tadi mau memotong saya tanpa tengok kiri kanan dulu itu? Rupanya dia dengan dendam mengejar saya dan berusaha menyalip saya..!! Benar saja, setelah saya beri dia jalan barulah dia tampaknya puas. Saya cuma bisa geleng-geleng kepala…

Pengalaman lainnya terjadi tidak lama setelah itu. Saat itu saya mau keluar dari Setra Sari. Saya lupa tepatnya nama jalannya tapi buat yang kenal daerah Bandung Utara, tentunya tahu ada jalan keluar dari Setra Sari ke Gegerkalong Hilir. Jalannya sangat curam mungkin sekitar 30 atau 40 derajat.

Saat itu mobil saya sedang mendaki jalan itu untuk keluar ke Gegerkalong. Waktu hampir sampai di ujung jalan, tiba-tiba sebuah Corolla tanpa basa-basi hampir menabrak mobil saya… Jelaslah kalau si pengendara Corolla punya dua kesalahan: pertama, mau berbelok tidak berhenti dulu tengok kiri kanan, apalagi tikungan itu cukup tajam dan orang tak akan bisa melihat mobil dari arah berlawanan kecuali bila telah berada di tikungan itu. Kedua, dia telah mengambil jalur orang lain saat berbelok sehingga moncong mobilnya tepat mau berciuman dengan mobil saya yang saat itu berada di jalur yang benar.

Tentu saja saya langsung berhenti di tanjakan sambil membunyikan klakson. Mobil itu pun lalu berhenti. Lucunya, walaupun di belakangnya kosong dan datar, bukannya mundur kek, dia malah lantas kembali maju sambil bermanuver mengitari mobil saya. Saking mepetnya, dia sampai harus menilep kaca spionnya supaya tidak menggores mobil saya yang terpaksa berhenti tanpa daya di tanjakan curam di jalur saya yang benar untuk memberi jalan juragan yang mau lewat. Kembali saya cuma geleng-geleng kepala…

Total jenderal, dalam waktu setengah hari itu, saya mengalami empat kali kejadian sejenis di jalanan kota Bandung! Sisanya saya rasa tidak perlu diceritain lah… Buat Anda yang tinggal di Bandung, Jakarta atau Medan, saya yakin kejadian seperti itu mungkin sudah jadi makanan sehari-hari. Buat saya yang sudah agak lama tidak tinggal di Indonesia, kejadian-kejadian “kecil” seperti itu terus terang cukup membuat shock juga.. mengingatkan kembali akan kenangan masa lalu yang buruk..🙂

Teringatkan bahwa memang banyak orang Indonesia yang berperilaku seperti itu. Merasa dirinya berkuasa dan tidak peduli dengan orang lain. Orang lain harus tunduk dan mengalah padaku. Tak ubahnya seperti seorang preman.

Satu lagi peristiwa yang sedang hangat saat saya berkunjung ke Indonesia ini adalah kasus pembunuhan praja IPDN oleh seniornya. Peristiwa yang scope-nya nasional ini sekali lagi mengingatkan betapa penyakit premanisme ini sebetulnya cukup parah menyerang bangsa Indonesia.

Saya ingat dulu waktu saya masih jadi mahasiswa baru, saya menolak berpartisipasi dalam kegiatan OS di ITB karena satu masalah prinsip. Sebagai manusia bebas, saya merasa punya hak yang hakiki untuk menolak diperlakukan sewenang-wenang oleh orang lain atas alasan apa pun. Walaupun mungkin tingkat kekerasan OS di ITB relatif tidak ada apa-apanya dibandingkan dengan di IPDN (benar nggak ya?) dan buat orang lain tidak jadi masalah, buat saya sih itu tetap saja masalah prinsip.

Saya cuma mau mengingatkan, alangkah baiknya kalau kita bisa bersama-sama mengikis budaya premanisme ini. Cuma tentu saja kalau Anda tak mau peduli dan menganggap sepi penyakit ini, selamanya penyakit ini akan menggerogoti bangsa kita sampai mungkin mencapai stadium yang parah.

Leave a Comment »

No comments yet.

RSS feed for comments on this post. TrackBack URI

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Create a free website or blog at WordPress.com.

%d bloggers like this: